Senin, 12 Januari 2015

Hanyalah Curhatan Seorang Gadis Pengagum.

Untuk saat ini aku engga terlalu berharap kamu tau perasaan ini. Aku juga engga berharap kamu punya perasaan yang sama. Aku engga berharap setelah kamu tau perasaan ini, kamu juga akan bilang hal yang sama yang bakal aku ucapin ke kamu kalo aku dijinin sama tuhan bertatap muka berlawanan bicara sama kamu. Aku engga berharap aku bisa ketemu sama kamu lagi. Aku engga berharap tuhan ngabulin semua harapan aku DULU. Bahkan aku juga engga berharap bisa liat kamu lagi dalam kondisi idup. Aku berharap kamu menghilang dari duniaku, dari pandanganku, dari kehidupanku, dan dari pikiranku. Kenapa begitu padahal dulu aku cinta banget sama kamu? Ya sebenernya perasaan itu masih ada. Aku masih sayang kamu. Aku masih suka kawatirin kamu. Aku masih cinta sama kamu. Dan aku masih pengin liat kamu setiap harinya, buat mastiin kamu baik-baik aja. Tapi ya, gimana aku engga mati rasa coba, setiap aku liat mukamu di seberang jendela kelas, aku liat kamu lagi mojok sama pacarmu itu. Entah ngapain. Aku juga sakit hati kalo liat kamu, pulang sekolah naik motor kebut-kebutan engga pake helm, ngerokok lagi. Aku kira kamu punya pacar cewe cantik, kece, rajin solat(mungkin), itu bisa ngingetin kamu tiap hari, ternyata enggak. Kasian banget deh hidupmu. Aku engga bisa bayangin gimana tersiksanya tubuhmu nerima asep rokok itu masuk setiap harinya. Pantes aja penyakitmu udh separah itu. Coba aja kalo kamu aku yang ngingetin tiap harinya, enggak bakal aku marahin sih dengan kamu ngeroko itu, cuma aku bilangin, "Rokokmu apa? Nanti aku beliin satu dus sekalian biar buat persediaan kalo sewaktu-waktu kamu bosen hidup, mungkin marah sama ibu ato ayahmu ato siapa aja, kan pengin minggat tuh rasanya, yaudha ngeroko aja yang banyak. Engga ada yang ngelarang ko aku juga engga ngelarang. Yang penting satu hal, jangan ngeluh yaa kalo dadanya sakit, sesek, ato bengek terus, ato kepalanya mau pecah, pengennya dijedotin ke tembok gitu yah, ya udah sekalian aja, kan langsung sembuh. Aku sayang kamu ko, aku ngga bakal bisa nolak permintaan kamu, mau itu baik buat kamu, buruk buat kamu, bikin kamu seneng ato ngga, aku cuman bisa ngabulin. Kamu kan udah engga mempan dibilangin. Jadi emang udh waktunya kamu mikir sendiri. Itu otak yg udah keracunan nikotin, tar, dan lain-lain itu, SURUH MIKIR,sayang!!!"

2 komentar:

Ifti Farih mengatakan...

cie Nipol, lope lope

Nipol Tr mengatakan...

Aaaa....ifti. Cintanya tepuk tangan lah:( (tepuk sebelah tangan meksudnya)